Pertamina Geothermal Cetak Laba Bersih Rp762 Miliar : Okezone Economy

JAKARTA PT Pertamina Geothermal Energy Tbk (PGEO) mencatatkan laba bersih USD47,49 juta atau setara Rp762 miliar di tiga bulan pertama 2024. Selain itu, pendapatan PGEO mencapai USD103,32 juta.

Capaian itu mengalami kenaikan jika dibandingkan dengan pendapatan USD102,615 juta dan laba bersih USD46,938 juta di periode yang sama 2023.

Selain itu, pada kuartal I-2024, PGE mampu menjaga margin laba bersih di tingkat yang masih sangat tinggi yaitu 46%, mempertahankan tren profitabilitas tinggi berkat operational excellence yang mendorong efisiensi.

Direktur Utama PGE Julfi Hadi menyatakan, kinerja kuartal I-2024 menegaskan komitmen PGE sebagai perusahaan energi hijau kelas dunia yang beroperasi secara efisien.

“Kami terus berupaya mengoptimalkan sumber daya di wilayah kerja kami sembari secara konsisten terus berperan aktif dalam pengembangan potensi panas bumi yang merupakan kontribusi penting dalam transisi energi nasional menuju energi bersih,” kata Julfi Hadi dalam keterangan resminya, dikutip Jumat (3/5/2024).

Diungkapkan Julfi, kenaikan profitabilitas ini didorong oleh peningkatan pendapatan total, penurunan biaya operasional, pendapatan bunga, dan keuntungan dari perubahan nilai tukar valuta asing.

“Lebih rinci, pertumbuhan pendapatan didorong oleh meningkatnya realisasi pendapatan operasi akibat eskalasi harga uap dan harga listrik, serta adanya optimalisasi pembangkitan (load factor) pembangkit listrik tenaga panas bumi (PLTP),” urainya.

Secara umum, lanjut Julfi, kinerja Perusahaan terutama laba bersih, pendapatan, dan produksi listrik melampaui target yang dipatok dalam RKAP. Laba bersih triwulan pertama PGE lebih tinggi 67,6% dari target RKAP yaitu sebesar USD28,34 juta year to date sampai Maret 2024.

Pendapatan Perusahaan lebih tinggi 3,64% dari target RKAP, seiring produksi uap dan listrik yang mencapai 1,208,436 MWh atau 4,84% di atas target untuk kuartal pertama 2024.

Baca Juga  Ngeri, Penumpang Tak Sengaja Rekam Momen Roda Pesawat Copot saat Take Off : Okezone Travel

Direktur Keuangan PGE Yurizki Rio menyatakan bahwa PGE berupaya menjaga kinerja keuangannya sembari memaksimalkan belanja modal untuk akselerasi ekspansi bisnis.

Baca Juga:


Follow Berita Okezone di
Google News


Dapatkan berita up to date dengan semua berita terkini dari Okezone hanya dengan satu akun di
ORION, daftar sekarang dengan
klik disini
dan nantikan kejutan menarik lainnya

Realisasi belanja modal PGE pada kuartal pertama 2024 mencapai USD18,08 juta atau lebih tinggi 136% dibandingkan periode yang sama 2023 sebesar USD7,66 juta. Lebih lanjut, belanja modal yang dialokasikan pada periode ini untuk pengembangan sekitar USD8,51 juta dengan belanja modal untuk pemeliharaan sebesar USD9,57 juta.

“Dengan sumber daya finansial yang kuat, PGE berkomitmen untuk terus mengembangkan potensi energi panas bumi dengan mempercepat berbagai proyek pengembangan yang ada di Indonesia maupun mencari potensi pengembangan di luar negeri,” terang Yurizki Rio.

Yurizki menambahkan, sebagai pemimpin di industri panas bumi, PGE berkomitmen menjaga kinerja keuangan, memperluas jangkauan bisnisnya dengan menggali potensi sumber daya panas bumi, serta mengoptimalkan wilayah kerjanya guna mempercepat peningkatan kapasitas pembangkitan hingga mencapai 1 GW dalam 2 tahun mendatang.

“Selain itu, PGE juga berkomitmen mendukung pencapaian target net zero emission Indonesia pada tahun 2060 melalui beragam partisipasi aktif, termasuk dalam skema perdagangan karbon,” pungkas Yurizki.

Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *