Data Aplikasi Sirekap dan Form C1 Tak Sinkron, Pakar IT: Memalukan! : Okezone Nasional

JAKARTA – Kesalahan penghitungan suara dalam sistem rekapitulasi online Komisi Pemilihan Umum (KPU), terutama pada aplikasi Sirekap dinilai sebagai suatu kesalahan memalukan.

Pakar Keamanan Siber dan Forensik Digital, Alfons Tanujaya mengatakan, perlu ada evaluasi yang dilakukan KPU kepada aplikasi Sirekap. Terlebih, aplikasi tersebut menjadi gambaran dalam perolehan suara pasangan calon (paslon) pada perhitungan cepat atau quick count.

“Dari sisi aplikasi, kesalahan ini cukup basic dan agak memalukan sih, jadi sirekap ini tidak mempunyai kemampuan cross checking,” kata Alfons kepada MNC Portal di kawasan Jakarta Pusat, Minggu (18/2/2024).

“Aplikasinya perlu diperbaiki, prosesnya pemilunya sih saya pikir sudah prosesnya sendiri manual, sirekap adalah implementasi dari percepatan perhitungan suara, memperlihatkan lebih cepat tetapi yang tidak diakui secara hukum,” sambungnya.

Menurutnya, perlu ada server yang handal dan dapat mengendalikan aplikasi dengan muatan yang besar dalam satu waktu, seperti Sirekap.

“Tolong diperbaiki kelemahan kelemahan pemprogramannya, jangan terlalu bego bego amat. Masa sih suara salah satu paslon bisa lebih besar dari total, masa sih suara keseluruhan tiga paslon tidak cocok dengan total, masih juga diloloskan,” ucapnya.





Follow Berita Okezone di Google News


Dapatkan berita up to date dengan semua berita terkini dari Okezone hanya dengan satu akun di
ORION, daftar sekarang dengan
klik disini
dan nantikan kejutan menarik lainnya

Seharusnya, kata dia ada, verifikasi uang dilakukan sebelum data tersebut masuk dan disiarkan melalui aplikasi Sirekap.

“Ngakunya kan udah AI (artificial intelligence) gitu kan, datanya itu bisa diverifikasi dengan data base dari KPU. KPU kan punya, tiap TPS daerah kabupaten mana, kecamatan mana, kelurahan mana, TPS mana, jumlah suaranya berapa,” ucapnya.

Baca Juga  Pedagang Bensin Ambruk Dibacok OTK di Tangsel : Okezone Megapolitan

“Ketika masuk di sirekap, kalau lebih dari itu harusnya ditolak dulu ke satu titik yang mengawasi lalu diperiksa salahnya di mana, sesudah diperbaiki, baru boleh naik di sirekap. Jadi hal hal seperti itu yang perlu diperhatikan oleh sirekap,” pungkasnya.

Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *