Bisakah Invasi Darat Israel ke Gaza Mencapai Kemenangan? : Okezone News

ISRAEL – Para pemimpin Israel telah menyatakan bahwa Hamas akan dimusnahkan dari muka bumi dan Gaza tidak akan pernah kembali seperti semula.

“Setiap anggota Hamas adalah orang mati,” kata Perdana Menteri (PM) Benjamin Netanyahu setelah para pejuang kelompok militan tersebut membunuh 1.400 orang dalam serangan brutal terhadap Israel.




Tujuan Operasi Pedang Besi tampaknya jauh lebih ambisius dibandingkan apa pun yang telah direncanakan militer di Gaza sebelumnya dan mungkin akan terjadi dalam beberapa bulan ke depan. Namun apakah tujuannya realistis, dan bagaimana para komandannya bisa mewujudkannya?

Invasi darat ke Jalur Gaza melibatkan pertempuran perkotaan dari rumah ke rumah dan membawa risiko besar bagi penduduk sipil.

Menurut pejabat Gaza, serangan udara telah merenggut 3.000 nyawa, dan lebih dari satu juta orang telah meninggalkan rumah mereka.

Militer Israel memiliki tugas tambahan untuk menyelamatkan setidaknya 199 sandera, yang ditahan di lokasi yang tidak diketahui di seluruh Gaza.

Herzi Halevi, kepala staf Pasukan Pertahanan Israel (IDF), telah berjanji untuk “membongkar” Hamas, dan memilih pemimpin politiknya di Gaza. Namun apakah ada visi akhir mengenai bagaimana nasib Gaza setelah 16 tahun kekuasaan Hamas yang penuh kekerasan?


Follow Berita Okezone di Google News


“Saya kira Israel tidak bisa membubarkan setiap anggota Hamas, karena ini adalah gagasan Islam ekstremis,” kata analis militer Amir Bar Shalom dari Radio Angkatan Darat Israel, dikutip BBC.

“Tetapi Anda dapat melemahkannya sebanyak yang Anda bisa sehingga tidak mempunyai kemampuan operasional,” lanjutnya.

Itu mungkin merupakan tujuan yang lebih realistis. Israel telah berperang empat kali dengan Hamas, dan setiap upaya untuk menghentikan serangan roketnya telah gagal.

Baca Juga  Anies Jamin Kebebasan Berpendapat: Wakanda No More, Indonesia Forever! : Okezone Nasional

Michael Milstein, Ketua forum studi Palestina di Universitas Tel Aviv, mengatakan menghancurkan atau melemahkan Hamas akan menjadi hal yang sangat rumit. Terlepas dari kekuatan sayap militer Hamas yang berjumlah lebih dari 25.000 orang, kelompok militan ini memiliki 80-90.000 anggota lagi yang merupakan bagian dari infrastruktur kesejahteraan sosial, atau Dawa.

Juru bicara IDF Letkol Jonathan Conricus mengatakan pada akhir perang ini Hamas seharusnya tidak lagi memiliki kapasitas militer untuk “mengancam atau membunuh warga sipil Israel”.

Operasi militer bergantung pada beberapa faktor yang dapat menggagalkannya.

Sementara itu, sayap bersenjata Hamas, Brigade Izzedine al-Qassam, akan bersiap menghadapi serangan Israel. Alat peledak telah dipasang, dan penyergapan direncanakan. Mereka dapat menggunakan jaringan terowongannya yang terkenal dan luas untuk menyerang pasukan Israel.

Pada 2014, batalion infanteri Israel menderita kerugian besar akibat ranjau anti-tank, penembak jitu dan penyergapan. Sedangkan ratusan warga sipil tewas dalam pertempuran di lingkungan utara Kota Gaza.

Itulah salah satu alasan Israel menuntut evakuasi di separuh utara Jalur Gaza hingga selatan sungai Wadi Gaza.

Warga Israel telah diperingatkan untuk bersiap menghadapi perang yang panjang, dan tercatat 360.000 tentara cadangan telah melapor untuk bertugas.

Pertanyaannya adalah berapa lama Israel dapat melanjutkan kampanyenya tanpa adanya tekanan internasional untuk mundur.

Badan pengungsi Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) telah memperingatkan Gaza dengan cepat menjadi “lubang neraka”. Jumlah korban tewas meningkat dengan cepat, pasokan air, listrik dan bahan bakar telah terputus.

“Pemerintah dan militer merasa mendapat dukungan dari komunitas internasional – setidaknya dari para pemimpin Barat. Filosofinya adalah ‘mari kita bergerak, kita punya banyak waktu’,” kata Yossi Melman, salah satu jurnalis keamanan dan intelijen terkemuka Israel.

Baca Juga  Viral Wajah Misterius Muncul dari Dasar Sungai yang Mengering, Diduga Berusia 2.000 Tahun! : Okezone Travel

Namun cepat atau lambat dia yakin sekutu Israel akan turun tangan jika mereka melihat gambaran orang-orang kelaparan. Tekanan juga akan meningkat ketika warga sipil terbunuh di lapangan.

“Ini sangat rumit karena memerlukan waktu dan pemerintah Amerika Serikat (AS) tidak akan membiarkan Anda tinggal di Gaza selama satu atau dua tahun,” terang Milstein.

Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *